PUANPERTIWI
Story

Laporan Horor Pembunuhan Anak-Anak Panti Asuhan

Puanpertiwi.com – Tuduhan yang menyesakkan tentang penyiksaan, pelecehan seksual dan bahkan pembunuhan anak-anak di panti asuhan Katolik di Amerika Serikat telah muncul kembali beberapa dekade setelah dugaan peristiwa itu terjadi.

Dokumen publik dan wawancara saksi menguatkan banyak rincian klaim yang dibuat oleh mantan penduduk Panti Asuhan St. Joseph di Burlington, Vermont. Demikian menurut investigasi empat tahun yang diterbitkan pada hari Senin oleh BuzzFeed News.

Tiga negara mengusut

Laporan baru ini muncul ketika pemerintah di Inggris, Irlandia, Australia dan di tempat lain bergulat dengan laporan-laporan horor yang telah berusia puluhan tahun di dalam panti asuhan Katolik tersebut.

Penyelidikan polisi telah diluncurkan ke klaim bahwa biarawati Katolik melakukan penyiksaan, pelecehan seksual dan bahkan anak-anak l dibunuh di panti asuhan Vermont.

Pada konferensi pers di Burlington, Vermont, Walikota Miro Weinberger mengumumkan pembentukan gugus tugas penegak hukum negara kota bersama untuk menyelidiki Panti Asuhan St. Joseph.
Penyelidikan mengikuti publikasi laporan oleh BuzzFeed News, yang disebut Weinberger ‘cerita panjang dan rinci yang menuduh puluhan tahun pelecehan yang mengerikan dan kejahatan kekerasan di institusi itu. Penyelidikan terjadi ketika pemerintah di Inggris, Irlandia, Australia, dan di tempat lain bergulat dengan laporan horor yang berusia puluhan tahun di dalam panti asuhan Katolik.
Pastor Katolik Vermont Christopher Coyne mengatakan bahwa keuskupan akan bekerja sama dengan penyelidik.

Menampung kisah korban selamat

Weinberger mengatakan bahwa gugus tugas baru itu akan menyiapkan sistem bagi para korban yang selamat untuk menjangkau, dan mendorong setiap penyintas untuk menghubungi para penyelidik. Walikota mengatakan penyelidikan itu penting mengingat fakta bahwa ‘sistem peradilan tidak memberikan keadilan dan penutupan bagi mereka yang selamat’ ketika banyak mantan penduduk panti asuhan maju pada 1990-an.

Beberapa biarawati yang terlibat dalam tuduhan itu tetap hidup, menurut laporan BuzzFeed. Laporan yang mengejutkan, sebuah upaya investigasi selama empat tahun, termasuk setidaknya tiga laporan saksi mata tentang pembunuhan, termasuk seorang anak yang terlempar dari jendela, seseorang tenggelam di danau, dan bayi baru lahir lainnya yang tercekik. Saksi kunci Sally Dale adalah penduduk terlama di institusi tersebut, tumbuh di St. Joseph dari usia 2 hingga 23 tahun.

Pada tahun 1996, Dale memberikan rekaman video selama 19 jam yang menceritakan dugaan pelecehan, termasuk bahwa dia melihat seorang biarawati melemparkan seorang anak laki-laki ke kematiannya dari jendela
Dale mengatakan bahwa sekitar tahun 1944, ketika dia berusia enam tahun, dia berada di halaman panti asuhan ketika dia mendengar bunyi kaca pecah, dan melihat seorang anak muda terayun keluar dari jendela, dengan seorang biarawati membungkuk keluar dan lengannya terulur. “Dan kemudian bicah itu berbaring diam di tanah. ”
Dia ingat bahwa biarawati tafi hanya memegang telinga bocah dan membawanya pergi.

Pada kesempatan lain, Dale mengatakan dia melihat seorang biarawati melemparkan anak laki-laki ke danau terdekat dari perahu dayung – metode yang banyak digunakan untuk mengajari mereka berenang. Ketika bocah itu menghilang di bawah ombak, Dale bertanya pada seorang biarawati apakah anak itu telah meninggal. “Dia berkata,” Oh jangan khawatir, dia pulang untuk selamanya “,” kata Dale dalam pernyataannya.

Dale, yang sekarang sudah mati, adalah salah satu dari sekitar 100 mantan penduduk St. Joseph yang mengajukan gugatan terhadap Gereja pada 1990-an, beberapa tahun sebelum penyelidikan peninggalan Boston Globe memecahkan tabir kerahasiaan seputar pelecehan anak di lembaga tersebut.

Hukuman mengerikan

Dalam proses litigasi, satu lagi tuduhan mengerikan tentang pembunuhan anak-anak datang dari mantan penduduk St. Joseph Sherry Huestis. Huestis ingat bahwa kadang-kadang, di tengah malam, seorang penjahit yang baik hati yang bekerja di panti asuhan, Eva, akan menariknya keluar dari tempat tidur untuk menemaninya ketika dia berkeliling memeriksa pintu.

Suatu malam, kata Huestis, mereka mendengar jeritan yang mengerikan. Mereka bergegas ke arah sumber, di mana mereka menemukan dua biarawati sedang terbaring di tempat tidur dengan kakinya menyebar, dan bayi muncul dari antara mereka.

Keesokan harinya, bayi itu berada di kamar anak-anak, di mana Huestis membantu merawat. Lalu seorang biarawati masuk, mengambil bantal satin, dan meletakkannya di atas wajah bayi itu, katanya. Bayi itu kemudian lemas.

Setelah Huestis memberi tahu pekerja sosial panti asuhan apa yang telah dilihatnya, biarawati perawat itu menampar wajahnya.

Joseph Eskra, yang menghabiskan waktu di St. Joseph di tahun 1950-an dan awal 1960-an, mengingat seorang anak laki-laki lain yang tidak muncul saat makan malam. Sebuah regu pencari berangkat dengan senter untuk mencarinya, dan menemukannya di dekat ayunan, diikat ke pohon. Bocah itu mati beku.

Kisah-kisah lain termasuk pemukulan yang mengerikan, hukuman yang kejam termasuk terkunci di dalam kompartemen kecil dan dibakar dengan korek api, dan pelecehan seksual oleh biarawati.

Kasus dihentikan

asus Dale, dan yang lainnya, diberhentikan oleh hakim pada akhir 1990-an. Para pengkhianat lainnya menetap di Gereja hanya dengan jaminan $ 5.000. Terlalu banyak waktu telah berlalu untuk membuktikan klaim apa pun. Meskipun klaim tidak pernah terbukti di pengadilan, investigasi Buzzfeed menawarkan bukti baru yang menguatkan.

Klaim Dale yang paling liar – yang ditolak oleh pengacaranya dalam setelannya – adalah bahwa dia dipaksa oleh seorang biarawati untuk mencium mayat seorang anak laki-laki yang tersengat dan cacat parah setelah disetrum listrik saat memakai helm logam. Biarawati itu memperingatkan hal yang sama. akan terjadi padanya jika dia melarikan diri.N

amun, seorang bocah di Burlington memang meninggal dengan cara seperti itu. Pada tanggal 18 April 1955, Joseph Millette, 13 tahun, disetrum listrik di stasiun trafo Green Mountain Power sambil mengenakan helm tentara Perang Dunia II Jerman, suvenir dari perang, demikian menurut kliping koran kontemporer. Meskipun Millette bukan penduduk panti asuhan sebagaimana yang diingat Dale, rinciannya sangat cocok dengan ceritanya.

Panti ditutup

Dari tahun 1935 hingga panti asuhan ditutup pada tahun 1974, lima dari delapan imam yang mengawasi St. Joseph di mana pada satu waktu dituduh melakukan pelecehan seksual, demikian menurut dokumen yang kemudian muncul dalam litigasi lainnya.

Kelima biarawan – Foster, Bresnehan, Devoy, Emile Savary, dan Donald LaRouche – berkuasa atas St. Joseph selama 36 tahun terakhir kehidupan St. Joseph. Keuskupan Burlington, Lembaga Amal Katolik Vermont, dan Suster-suster Penyelamatan menolak mengomentari tuduhan tersebut.

Seoerti dilansir dari Daily Mail, Monsignor John McDermott, dari Keuskupan Burlington, menawarkan kepada BuzzFeed pernyataan berikut: ‘Harap ketahui bahwa Keuskupan Burlington memperlakukan tuduhan pelecehan anak dengan serius dan prosedur sudah siap untuk melapor kepada pihak yang berwenang. Meskipun tidak dapat mengubah masa lalu, Keuskupan melakukan segala yang dapat dilakukan untuk memastikan anak-anak dilindungi. ‘

Gereja telah lama menjual tanah panti asuhan tersebut. Properti baru-baru ini dibeli oleh pengembang, yang telah mengubahnya menjadi kondominium kelas atas dan berganti nama menjadi Liberty House. (YW)

Leave a Response