PUANPERTIWI
Story

Kisah Agen Rusia Yang Diracun Dan Bintang Seksinya

London, puanpertiwi.com – Sergei Skripal, mata-mata Rusia yang telah diracun bersama putrinya, Yulia dan kini dalam kondisi koma, ternyata punya kehidupan menarik.

Agen yang diserang racun di Salisbury ini dengan kode ‘Forthwith’ ini dianggap sangat berharga oleh MI6 karena telah memberikan sejumlah informasi mengenai para agen Rusia.

Mr Skripal, 66, memberi informasi berharga pada dinas intelijen luar negeri GRU Rusia selama lebih dari sepuluh tahun, demikian menurut The Times.

Di antara data yang dipasok ke otoritas Inggris adalah keseluruhan direktori telepon GRU.
Dia pertama kali diidentifikasi sebagai calon potensial untuk intelijen Spanyol – namun dikelola oleh intelijen Inggris karena percaya bahwa dia akan merespons Inggris dengan lebih baik.

Sementara di Spanyol sebagai perwira GRU, Mr Skripal didekati oleh seorang petugas MI6 yang menyamar sebagai mitra bisnis Spanyol, ini masih menurut sumber intelijen.

Pertemuan pertama antara agen intelijen Rusia dan Inggris ini terjadi pada tahun 1996 saat dia berusia 44 tahun.
Setelah didiagnosis menderita diabetes dia kembali ke Moskow, namun sering kembali ke Spanyol untuk memulihkan kesehatan.

Kontaknya dengan MI6 secara bertahap berkembang ke titik di mana dia ditunjuk sebagai perwira kasus penuh waktu.
Selama itu ia tetap bermitra dnegan rekan intelijen di Moskow, dan terus memberikan infointelijen kepada MI6.

Mr Skripal bahkan membeli rumah liburan dekat Malaga, di mana dia akan bertemu petugas intelijen selama periode tiga hari.
Seusai sesi tersebut, Skripal akan dibayar antara $ 5.000 dan $ 6.000 secara tunai, yang dimasukkan ke rekening bank Spanyol.
Sumber intelijen tersebut juga mengungkapkan bahwa sementara motivasinya adalah keuangan, ia menjadi semakin tertarik pada Inggris.
Tapi MI6 memastikan tidak membawanya ke Inggris untuk menghindari teruangkapnya jejak ‘Forthwith’.

Mr Skripal telah mengadakan pertemuan darurat di Spanyol, di mana dia meminta uang tunai $ 10.000 dan seorang perwira MI6 terbang untuk memberikan uang itu keesokan harinya.

Sumber intelijen percaya bahwa Rusia bisa saja menargetkan penyerangan pada agen ganda yang tinggal di Inggris karena keberhasilan MI6 dalam merekrut mata-mata mereka sejak runtuhnya Uni Soviet.
Belasan mantan agen MI6 diperkirakan tinggal di Inggris dengan berbagai tingkat perlindungan.
Nama mereka dirahasiakan tapi identitas mereka tidak diketahui oleh Presiden Putin, yang merupakan mantan Letnan Kolonel di KGB.

Bisa dipahami Mr Skripal tidak mengekspos sejumlah besar mata-mata Rusia yang sedang menyamar di Barat.

Tapi dia memberikan informasi spesifik mengenai struktur intelijen militer Rusia, termasuk identitas ratusan perwiranya. Intelijen yang dia berikan juga dibagikan dengan MI5 dan sekutu lainnya, termasuk CIA.
Bahkan saat pensiun dari GRU, dia tetap mempertahankan kontak dengan intelijen Inggris sebelum akhirnya diekspos sebagai agen ganda dan ditangkap pada tahun 2004.

MI6 pertama kali mengetahui bahwa ‘Forthwith’ telah menjadi agen ganda saat dia gagal menghadiri sebuah pertemuan pada tahun yang sama.
Dia dipenjara selama 13 tahun di tahun 2006 dan baru dilepaskan dalam foto spy-swap profil tinggi yang melibatkan agen Rusia glamourous Anna Chapman, yang telah tertangkap oleh agen di AS.

Oleh dinas keamanan Inggris, dia diberi kehidupan baru di sebuah rumah seharga 340.000 poundsterling di Wiltshire.

Pada saat penangkapannya, menurut dailymail, dia diejek sebagai ‘mata-mata dengan tas Louis Vuitton’ setelah gambar-gambar yang diam-diam diambil menunjukkan dia menenteng tas tampan mahal di sebuah bandar udara dalam pertemuan dengan penangannya.

Reporter : gilz

Leave a Response