PUANPERTIWI
Relationship

Ini Alasan Susah Putus Padahal Hubungan Sudah Tak Sehat

puanpertiwi.com- Maksudnya terjebak di sini, kita jadi orang yang pengen banget hubungan berakhir tapi nggak bisa. Apa yang terjadi di film Posesif, nyatanya banyak juga, lho yang ngalamin. Udah nggak nyaman di suatu hubungan tapi tetep dipaksa nyaman. Ini 6 alasan yang bikin kita susah putus padahal hubungan udah nggak sehat. Jangan sampe terjadi ya!

1. Lupa kalo harga diri Sendiri juga penting

Ketidakseimbangan dalam memberi bisa jadi penyebab kita lupa bahwa kita telah kehilangan harga diri. Jika pasangan manfaatin kebaikan kita, perasaan atau hati, mereka bakalan makin berkuasa di atas kita. Perasaan kita yang ngerasa ‘kayaknya dia butuh gue’ jadi bikin kita lupa kalo selama ini dia nggak pernah ngasih ‘apa-apa’ buat kita. Bukannya kalo jadi pacar itu harus saling jadi support system? Tapi kalo kita terus yang ngasih, itu namanya bukan pacar.

2. Mikir pake perasaan bukan logika

Hubungan yang kebanyakan drama jadi bikin kita kehilangan akal sehat, lho. Sebenarnya tahu kalo hal itu nggak benar, tapi kita selalu berhasil yakinin diri sendiri kalo kita cukup kuat untuk bertahan sama dia. Yang kayak gini, nih, bikin kita nggak berkembang. Perasaan emang penting tapi bukan berarti logika nggak dipakai.

3. Kita berharap dia bakalan berubah

Terus-menerus berharap, bisa jadi cuma buang-buang waktu. Ada, sih, orang yang bener-bener bisa berubah. Tapi nggak sedikit juga orang yang mau gimana pun kita perlakuin. Kita semacam baca novel yang sama berkali-kali. Ending-nya selalu sama, nggak bakalan berubah. Susah, sih, menjauh dari orang yang kita cintai. Cuma bertahan dengan orang terus-menerus menyakiti emang enak?

4. Nyari Penyelesaian dengan doi

Mencari penyelesaian dalam hubungan itu penting. Tapi, nggak semua hubungan ada penyelesaiannya. Mengakhiri dan memulainya lagi dengan yang baru juga termasuk penyelesaian. Jadi nggak usah peduliin apa yang dia pikirin.
5. Dekat dan nggak bisa ngelepasin

Susah banget ngelepasin orang yang udah deket banget. Polanya gini, kita deket, kita baik, dia bikin kesalahan, kita maafin, kita barengan sama dia lagi, dan itu berulang terus. Kita bahkan perlahan-lahan bisa hafal dan udah nggak sakit hati lagi. Lama-lama mati rasa juga, lho! Yang harus lo inget, kita punya kontrol kebahagiaan masing-masing. Kita juga pantes, kok, buat punya hubungan yang membahagiakan dan damai sejahtera. Ya kan?

Reporter: Zacky

Leave a Response