PUANPERTIWI
Story

Gadis Hong Kong Ini Lumpuh Saat Berobat! Kenapa?

Puanpertiwi.com – Seorang gadis berusia 15 tahun menjadi setengah lumpuh setelah dicurigai ada kesalahan medis di Rumah Sakit United Christian. Hal itu terjadi ketika sebuah arteri salah ditusuk dalam prosedur medis yang dimaksudkan untuk mengobati peradangan di sumsum tulang belakangnya.

Dalam sebuah konferensi pers pada hari Sabtu, anggota keluarga dari gadis Form Four, menuduh staf medis di rumah sakit Kwun Tong melakukan beberapa kesalahan saat merawat kondisi gadis itu. Ia menderita myelitis transversal akut. Mereka berharap rumah sakit akan mengakui tanggung jawabnya.

“Sisi kiri tubuh adik saya tidak bisa bergerak. Dokter mengatakan bahwa kesempatannya untuk sembuh sangat tipis,” demikian kata Chan, kakak perempuan gadis itu. Bahkan penglihatan dan kemampuan adiknya untuk menelan juga terpengaruh.
“Putriku berharap bisa kuliah di universitas dan menjadi perawat,” kata ibu gadis itu sambil menangis. “Tapi sekarang dia mungkin kehilangan keterampilan merawat di masa depan dan dia sangat menderita dalam hidupnya.”

Gadis itu pertama kali meminta bantuan medis dari rumah sakit pada 31 Oktober tahun lalu setelah menderita sakit kepala, sakit leher dan kelemahan di sisi kanan tubuhnya. Pada tanggal 9 November, dia dikonfirmasi menderita myelitis transversal akut, sebuah peradangan pada sumsum tulang belakangnya.
Sementara kondisi si gadis tidak membaik setelah mengkonsumsi steroid dosis tinggi selama lima hari, dia disarankan untuk prosedur bernama plasmapheresis. Sebuah proses untuk mengganti plasma yang terkena dampak dengan plasma yang baik atau pengganti plasma.

Gadis tersebut menerima prosedur pada tanggal 16 November. Sementara seorang dokter dari unit perawatan intensif anak-anak di rumah sakit memasukkan kateter ke dalam pembuluh leher gadis itu, sebuah langkah yang diperlukan untuk prosedur pertukaran plasma. Badis itu merasakan kejutan dan akumulasi darah di dadanya.
“Pada saat kejadian itu terjadi, dokter dari United Christian Hospital mengatakan bahwa hanya ada perdarahan dari pembuluh darah adik saya dan tidak ada masalah dengan arteri-nya,” kata Chan.

Dia mengatakan dokter memberikan kepastian setelah melakukan pemeriksaan sinar-X pada adiknya.
Gadis itu dipindahkan ke Rumah Sakit Queen Elizabeth pada hari yang sama untuk perawatan akumulasi darah di dadanya, karena RS United Christian tidak memiliki spesialis bedah kardiotoraks.
Kesalahan medis itu terkait dengan kelebihan beban pasien di sektor perawatan kesehatan Hong Kong, demikian kata dokter

Saat itulah keluarga tersebut diberitahu oleh dokter Queen Elizabeth bahwa arteri anak itu rusak saat proses memasukkan kateter ke pembuluh darah. Mereka juga membenarkan gadis yang tidak sadar saat itu mengalami stroke iskemik di otak kanannya yang luas. Jenis stroke spesifik ini terjadi saat suplai darah ke otak terhambat.

“Seorang dokter mengatakan selama periode lebih dari 20 tahun terakhir, dia belum pernah melihat konsekuensi serius dari prosedur penyisipan kateter, di mana terjadi stroke di area otak kanan yang luas,” kata Chan.

Gadis itu menjalani tiga operasi otak, yang melibatkan pelepasan beberapa jaringan otak kanannya, untuk mengurangi tekanan di dalam tengkoraknya. Karena operasi stroke dan otak, penglihatan si gadis dan kemampuan menelannya terpengaruh dan sisi kiri tubuhnya lumpuh.

Gadis yang sekarang tinggal di unit perawatan intensif Queen Elizabeth tidak dapat berdiri atau duduk.

Chan mengatakan bahwa Runa\\mah Sakit United Christian harus bertanggung jawab atas setiap kesalahan.
“Jika dokter tidak menempatkan kateter di tempat yang salah, tidak akan ada masalah,” kata Chan. “Bahkan jika kateter itu salah ditempatkan, jika dokter yang bertanggung jawab untuk pencitraan sinar-X tidak salah menilai, hasilnya tidak akan seburuk itu. Tim medis juga harus menemukan sebelumnya bahwa dia memiliki tanda-tanda stroke.
Kami berharap rumah sakit akan mengakui kewajiban yang harus mereka ambil,” kata Chan.

Anggota parlemen James To Kun-sun, yang telah membantu keluarga tersebut, mengatakan keluarga tersebut telah mengajukan keluhan ke rumah sakit tersebut.
Kesalahan medis di rumah sakit Hong Kong menunjukkan sistem perawatan kesehatan masyarakat yang luar biasa

“Kami merasa bahwa Rumah Sakit Kristen United lalai,” kata To. “[Rumah sakit] harus meminta maaf.
Seorang juru bicara Otorita Rumah Sakit mengatakan bahwa dokter dari Rumah Sakit Kristen United telah menjelaskan kepada anggota keluarga gadis bahwa plasmaferesis adalah prosedur medis berisiko tinggi karena diperlukan penempatan kateter di vena sentral pasien. Ini mungkin melibatkan risiko, seperti kerusakan arteri dan akumulasi darah di dada. Prosedur itu dilakukan dengan persetujuan keluarga.

Juru bicara tersebut mengatakan bahwa kondisi gadis itu stabil sejak Desember. Dia menerima perawatan rehabilitasi, seperti fisioterapi dada, latihan gerakan anggota badan dan terapi wicara di Queen Elizabeth.

“Rumah Sakit Kristen United sangat prihatin dan merasa kesal dengan kejadian tersebut,” kata juru bicara tersebut, menambahkan bahwa rumah sakit tersebut telah menyampaikan belasungkawa kepada gadis dan keluarganya tersebut.

Rumah sakit juga telah mengundang pakar pihak ketiga untuk meninjau prosedur medis yang dilakukan pada gadis tersebut dan sedang menunggu laporan tersebut. Setelah mereka menerima laporan tersebut, mereka akan menjelaskan isinya kepada keluarga.

Reporter : gilz

Leave a Response