PUANPERTIWI
Culture

Dikubur Hidup-Hidup Dalam. Posisi Mesra

Puanpertiwi.com – Seorang pria dan wanita kuno telah ditemukan terkunci dalam pelukan yang penuh kasih selama 3.000 tahun di kuburan di Ukraina. Wanita itu rela dimakamkan hidup-hidup untuk menemani suaminya ke dunia berikutnya, begitu para arkeolog percaya.
Pakar otopsi mengatakan tidak mungkin menempatkan tubuh wanita dalam posisi yang penuh kasih jika dia sudah mati.
Para ahli mengatakan kemungkinan wanita tersebut memilih untuk mati dan dikubur bersama suaminya. Mereka percaya dia mungkin telah meminum racun saat dia naik ke kuburan dan memeluk pasangannya yang baru mati.
Makam luar biasa itu memperlihatkan pasangan itu bergandengan tangan sejak Zaman Perunggu dalam cinta abadi.

Pasangan itu, dari Vysotskaya prasejarah – atau Wysocko – Budaya ditemukan di dekat desa Petrykiv, selatan kota Ternopil di barat Ukraina.
Profesor Mykola Bandrivsky – yang melakukan studi tentang ‘penguburan pasangan yang penuh cinta’ – mengatakan: ‘Ini adalah pemakaman yang unik, seorang pria dan seorang wanita terbaring di sana, saling berpelukan erat. ‘Kedua wajah saling menatap, dahi mereka saling bersentuhan.
‘Wanita itu berbaring telentang, dengan lengan kanannya dengan lembut memeluk pria itu, pergelangan tangannya tergeletak di bahu kanannya.
Kaki-kaki wanita itu ditekuk di lutut – berbaring di atas kaki laki-laki yang diregangkan. ‘Kedua manusia yang mati itu mengenakan hiasan perunggu, dan di dekat kepala ditempatkan beberapa barang tembikar – mangkuk, kendi dan tiga bailer.
Budaya kuno ini dikenal karena ‘kelembutan’ penguburannya, kata Dr Bandrivsky, Direktur cabang Transcarpathian dari Rescue Archaeological Service dari Institute of Archaeology of Ukraine. Tetapi contoh ini sangat mencolok.

Dalam kasus lain, penguburan dari budaya ini telah mengungkapkan ‘seorang pria memegang tangan seorang wanita, bibir seorang lelaki yang menyentuh dahi seorang wanita, atau lengan kedua orang yang mati saling berpelukan’.
Dr Bandrovsky – yang telah melakukan analisis pemakaman semacam itu – mengatakan: ‘Dari sudut pandang kami, perempuan ini melakukannya secara sukarela. ‘Mungkin, wanita itu tidak ingin hidup dengan pria lain, dan terbiasa dengan cara hidup yang baru. ‘Jadi dia lebih suka pergi dengan suaminya

Kami menganggap keputusan seperti itu ditentukan hanya oleh keinginannya sendiri, dan usahanya untuk tetap bersama kekasihnya. ‘
Dia berkata: ‘Dia mungkin, misalnya, telah meminum racun untuk membuat bergabung dengan suaminya dengan mudah dan tanpa rasa sakit.’
Pernikahan berkembang dengan baik dalam Budaya Vysotskaya, dengan suami dan istri memiliki tanggung jawab yang jelas, katanya. Prinsip kepercayaan mereka adalah gagasan bahwa wanita lebih suka mati dengan suaminya. ‘Orang-orang di Zaman Perunggu Akhir mempercayai kehidupan kekal jiwa manusia.’ Arkeolog Ukraina yang terkenal itu mengatakan: ‘Sangat menarik bahwa di bagian lain Eropa pria dan wanita yang tewas dalam pemakaman pasangan diletakkan berdampingan.
Tetapi dalam budaya Vysotskaya, seperti dirilis daily mail, pasangan di kuburan ganda diatur dengan cara untuk menunjukkan kelembutan dan simpati terbesar terhadap satu sama lain.

Reporter : Bintang

Leave a Response