PUANPERTIWI
Culture

Asian Games: Pembukaan Spektakuler

Puanpertiwi.com – Sebuah ide penggalian di kemacetan lalu lintas Jakarta, tampilan warna-warni warisan budaya dan pesan untuk perdamaian dunia – mewarnai upacara pembukaan yang semarak dan bersemangat untuk Asian Games ke-18 di sini pada hari Sabtu.

Presiden Indonesia Joko Widodo diperlihatkan membawa sepeda motor ke stadion setelah konvoinya terjebak di salah satu kemacetan lalu lintas Jakarta.

Rekaman itu, diputar di layar raksasa stadion, Presiden Joko Widodo memegang sebuah sepeda motor untuk melaju melewati kendaraan yang terdampar dan mengambil jalur sempit untuk tiba di stadion tepat waktu.

Seorang pengendara sepeda motor, yang diperlihatkan sebagai Presiden, akhirnya muncul di stadion sebelum Widodo memperlihatkan dirinya di tribun tamu di tengah sorakan keras dari hadirin.
Meningkatkan kecerdasan emosional adalah nuansa dari delegasi Korea bersatu, mengulangi gambar-gambar yang menyentuh dari Olimpiade Musim Dingin, untuk sekali lagi menyampaikan pesan perdamaian dunia di tengah-tengah terobosan diplomatik baru-baru ini..

Kedua negara Korea akan membentuk tim gabungan dalam tiga acara – dayung ringan, balap perahu naga, dan bola basket 5×5 putri. Bendera itu adalah k persatuan, representasi biru muda dari semenanjung Korea dengan latar belakang putih. Ini pertama kali terlihat di Olimpiade Sydney 2000 dan juga di Asian Games yang diselenggarakan di kota Busan Korea Selatan pada 2002 dan di Doha pada 2006.

“Kami semua di sini untuk merayakan keragaman, kita semua di sini untuk merayakan perbedaan, kita semua di sini untuk merayakan kemanusiaan,” kata Ketua Komite Pelaksana Erick Thohir.

Javelin Muda Neeraj Chopra, pembawa bendera, memimpin kontingen India dengan para pemain yang tiba dengan setelan biru dengan bendera di tangan mereka, melambaikan tangan ke kerumunan. Atlet Kuwait, berpartisipasi dalam parade atlet di bawah bendera mereka sendiri setelah Komite Olimpiade Internasional mengangkat suspensi mereka, hanya 48 jam yang lalu.

Namun, sorak-sorai paling keras, diperuntukkan bagi negara tuan rumah, yang tiba terakhir, dipimpin oleh perenang Gede Siman Sudartawa dan pemain bola basket Arki Wisnu.

Presiden Dewan Olimpiade Asia Sheikh Ahmad Al-Sabah kemudian berbicara tentang stadion yang penuh sesak dan senang bahwa negaranya sendiri Kuwait berpartisipasi di bawah bendera negara. Dia juga menghargai harmoni antara dua negara Korea.

Kecuali Jakarta, Palembang, juga akan menjadi tuan rumah bagi olahraga menembak dan tenis. Para atlet menyaksikan upacara pembukaan di layar raksasa, dipasang di arena sepakbola utama..

Sebuah tim seniman visual dari Jakarta dan Bandung, Jawa Barat, mengubah area depan stadion menjadi panggung besar, dirancang agar terlihat seperti gunung yang subur dikelilingi oleh tanaman dan bunga khas Indonesia.

Upacara dibuka dengan tarian ‘Saman’ tradisional, yang telah terdaftar oleh UNESCO dalam Daftar Representatif Warisan Budaya Manusia Takbenda. Tarian ini berasal dari komunitas etnis Gayo di provinsi Aceh.

Dilakukan oleh lebih dari 2.200 anak-anak sekolah, itu menyambut para atlet dari daerah untuk olahraga ekstravaganza dari 45 negara.

Lebih dari 11.000 atlet akan terlibat dalam acara selama dua minggu itu.
Sorotan musik ekstravaganza adalah penyanyi Indonesia Anggun Cipta Sasmi. Bersama Anggun, musisi lokal terkenal Raisa, Tulus, Edo Kondologit, Putri Ayu, Fatin, GAC, Kamasean, dan Via Vallen juga memukau stadion yang penuh sesak dengan pertunjukan mereka di panggung yang spektakuler.
Atlet legendaris Indonesia, yang telah membawa obor di seluruh negeri, membawanya ke tujuan akhir selama upacara yang telah menelan biaya penyelenggara sekitar USD 55 juta ini.

Reporter : Bintang / foto AP

Leave a Response